Bisnis Dodol Betawi Ludes Jelang Lebaran

Bisnis Dodol Betawi Ludes Jelang Lebaran


Pagi itu cuaca cukup cerah, sinar matahari yang mulai terasa panas mengganti segarnya udara pagi. Jalanan pun mulai ramai dengan hilir mudik sepeda motor dan mobil. Bersamaan dengan itu, aktivitas di bagian depan rumah Zakiah, pemilik usaha dodol betawi terlihat mulai sibuk.

Tampak di sana, seorang bapak mengaduk campuran bahan untuk membuat dodol. AAdonan yang ia buat, ditaruh dalam sebuah kenceng, semacam kuali besar yang dibuat dari besi atau tembaga.

Kebanyakan pengaduk adonan memang memakai tenaga lelaki karena perlu kesabaran dan tenaga yang kuat untuk mengaduknya berjam-jam.

Selasa (20/6/2017), ditemui di kediamannya, Zakiah mencertakan sejarah bisnis yang sedang digelutinya tersebut.

“Saya memulai usaha ini sejak 2000-an, jadi sekarang udah sekitar 17 tahun. Waktu itu baru pindah ke rumah kontrakan yang sekarang ditempati,” ujar Zakiah di rumahnya, Jalan Damai, Pejaten Timur, Pasar Minggu, Jakarta Selatan.

Kemudian ia bercerita, usahanya itu diawali dengan modal Rp 500.000. Sejumlah uang itu, kata Zakiah hanya bisa untuk bikin bahan dodol sebanyak 5 liter.

Setelah berjalan dari tahun ke tahun, jumlah penjualan dodolnya meningkat. Bahan yang dibuat makin bertambah. "Pelan-pelan mulai bertambah jadi 10 liter. Hingga sekarang bisa sampai 3 kenceng dalam seminggu," tambahnya.

Zakiah mengisahkan, resep penjualan dodol merupakan warisan keluarga. Generasi pertama adalah neneknya, kemudian diikuti ibunya, lalu dilanjutkan oleh Zakiah sebagai generasi ketiga.

“Dulu, nenek jualan di Kompleks Bakin, tidak jauh dari sini. Terus ibu saya jualan di jalan deket sini juga. Karena saya mau mandiri, makanya saya mulai usaha sendiri dengan ngontrak rumah ini,” kata dia.

Berbeda dengan dodol biasa, usaha milik Zakiah justru laris manis saat jelang Lebaran. Ya, inilah dodol betawi yang melegenda itu. Bagi orang Betawi, wajib hukumnya menyediakan makanan ini saat Lebaran. Terkadang, sajian ini juga dijadikan syarat untuk menjadi hantaran bagi keluarga.

Zakiah mengatakan, neneknya adalah orang Betawi asli, sedangkan kakeknya orang Arab. Dari neneknya pula, ia mendapat resep asli langsung.

"Bapak mertua saya juga dari Arab, lalu ibu mertua adalah orang Betawi dari Pondok Gede, Bekasi. Perjodohan keluarga karena sesama keturunan Arab-lah yang membuat saya menikah dengan suami," ujarnya.

Berbekal resep asli, Zakiah dan suaminya, Fatahir, menyambung hidup dengan berjualan dodol. "Suami saya dulunya berprofesi sebagai penulis skenario film. Namun, beliau kena stroke beberapa tahun lalu," ujarnya.

Dalam keadaan begitu, Zakiah semakin getol berjualan dodol untuk memenuhi kebutuhan hidup keluarga. Anaknya yang cuma satu, yaitu laki-laki berumur 19 tahun, juga ikut membantu usaha rumahan tersebut.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review Bisnis Tiket Fastravel Untuk Usaha Sampingan

Peluang Bisnis Travel Untuk Usaha Sampingan

4 Tips Laris Jualan Ala Pedagang Eceran